Sunday, July 14, 2013

Museum House of Sampoerna Surabaya

Sebuah destinasi perjalanan, terkadang tak selamanya seperti apa yang telah kita rencanakan.


Hujan gerimis menyambut kedatangan saya di Terminal Bus Probolinggo. Satu jam perjalanan menuruni daerah Bromo menggunakan bison yang cukup sesak dengan penumpang. Saya berencana melanjutkan perjalanan menuju ke Kota Malang, namun tawaran mengunjungi Museum House of Sampoerna pun merubah rute perjalanan saya, hingga akhirnya saya memilih untuk singgah ke Kota Surabaya.

Gedung-gedung tua seolah menyambut kedatangan saya di salah satu sudut Kota Surabaya. Letak Museum House of Sampoerna ini tak jauh dari kawasan Jembatan Merah, kawasan "kota tua" di Surabaya. Di kawasan ini masih banyak bangunan peninggalan jaman Kolonialisme Belanda yang hingga kini masih dimanfaatkan keberadaannya. Salah satu bangunan yang cukup terkenal di kawasan ini adalah Penjara Kalisosok yang kini sudah tidak digunakan lagi.


Becak yang saya naiki pun tiba di sebuah pintu gerbang. Gedung tua yang terlihat masih megah dengan taman-taman yang tertata rapi pun seolah menyambut saya di kompleks gedung House of Sampoerna ini. Setelah bertanya kepada petugas, saya pun dipersilahkan masuk ke bangunan tengah yang memiliki empat buah pilar yang cukup megah berbentuk seperti rokok. Di sanalah kita dapat melihat koleksi barang yang dipamerkan di dalam Museum House of Sampoerna. 



Penjaga museum yang berusia masih muda akan membukakan pintu menyambut setiap tamu yang hadir dengan senyuman. Aroma cengkeh dan tembakau pun menyerebak di ketika kita memasuki ruangan Museum House of Sampoerna ini. Museum House of Sampoerna menempati bangunan tua buatan tahun 1864 yang memiliki dua buah lantai. Lantai pertama berfungsi sebagai ruang pamer dan lantai kedua berfungsi sebagai tempat penjualan souvenir. Bangunan di lantai pertama terdiri dari tiga buah ruangan. Ruangan pertama berisi replika sebuah warung sederhana bernuansa ndeso milik pendiri PT Sampoerna, yaitu Liem Seeng Tee dan istrinya, Siem Tjiang Nio. Replika warung sederhana tersebut lengkap berisi stoples makanan, keranjang buah-buahan, serta cengkeh dan tembakau sebagai cikal-bakal perusahaan rokok ini. Di depan replika warung teronggok tembakau dari berbagai daerah, mungkin inilah sumber bau yang menyerbak ke seluruh ruangan. Tembakau-tembakau terbaik dari berbagai daerah inilah yang kemudian akan diolah menjadi produk rokok keluaran Sampoerna. Salah satu onggokan tembakau tersebut berasal dari daerah Temanggung yang memang terkenal dengan kualitas tembakaunya yang super.



Beranjak ke koleksi selanjutnya terdapat dua buah sepeda tua yang digunakan pendiri Sampoerna untuk berdagang ketika masih muda. Sepeda tersebut memang memiliki nilai historis yang tinggi bagi pemiliknya. Merekalah saksi bisu perjuangan Liem Seeng Tee kecil yang memulai hidup mandiri dengan bekerja keras semenjak masih kecil. Di ruangan ini juga dipamerkan replika tempat penyimpanan tembakau, alat pengolah tembakau sederhana. Di bagian kanan ruangan menampilkan properti ruang kerja, properti ruang keluarga Liem Seeng Tee selama menjalankan perusahaannya. Ada pula koleksi kebaya serta foto keluarga dari masa ke masa.



Ruangan kedua lebih banyak berisi koleksi foto-foto keluarga serta direksi PT HM Sampoerna dari masa ke masa. Di ruangan ini juga dipamerkan sebuah buku mengenai tembakau. Ada pula barang-barang seperti koleksi alat pemantik rokok dengan berbagai macam bentuk. Lanjut ke ruangan ketiga, kita akan diperkenalkan dengan alat dan bahan untuk meracik rokok. Campuran bahan untuk membuat rokok memang cukup rumit sehingga dapat dihasilkan sebuah rokok dengan aroma serta cita rasa yang enak. Ada pula replika warung rokok yang sering kita temui di pinggir-pinggir jalan pada jaman tahun 90-an sampai awal tahun 2.000-an. Merekalah ujung tombak penjualan rokok keluaran pabrik Sampoerna. Di ruangan ini kita juga diperkenalkan dengan produk-produk rokok produksi Sampoerna, baik yang dipasarkan di Indonesia maupun yang sudah mendapatkan lisensi di beberapa negara.


Koleksi unik lainnya adalah peralatan marching band yang dipamerkan di museum ini. Marching band binaan Sampoerna ini memiliki prestasi hingga dunia internasional. Namun sayang, semenjak Desember 1991 kegiatan marching band binaan Sampoerna ini resmi dihentikan. Kita dapat menikmati rekam jejak marching band  binaan Sampoerna ini lengkap dari layar monitor sentuh yang disediakan.

Lantai kedua Museum House of Sampoerna merupakan tempat penjualan marchendise Sampoerna. Dari ruangan ini kita juga dapat melihat kegiatan para pekerja pabrik yang sedang melinting rokok, di mana rata-rata pekerja pelinting rokok adalah kaum perempuan. Kecepatan mereka dalam melinting rokok sangat luar biasa. Dalam waktu satu jam mereka dapat melinting sekitar 325 buah batang rokok. Bisa dibayangkan kecepatan mereka dalam melinting batang rokok? Namun sayang, di lantai dua ini kita tidak diperbolehkan untuk mengambil gambar.

Secara keseluruhan Museum House of Sampoerna ini memang sangat recomended untuk dikunjungi. Selain memiliki koleksi yang menarik, tata ruang, hingga display museum pun dibuat cukup apik. Well, Museum House of Sampoerna merupakan salah satu museum milik swasta yang menarik selain Museum Batik Danar Hadi di Solo yang pernah saya kunjungi. Keunikan lain dari museum ini adalah jam bukanya yang setiap hari bahkan hingga malam hari. Bagi Anda yang sedang berkunjung di Kota Surabaya, tak ada salahnya untuk mampir sejenak ke Museum House of Sampoerna ini.

keterangan :

  • Museum House of Samperna buka dari hari Senin sampai Minggu dari pukul 09.00 sampai 22.00 WIB dengan tarif masuk gratis
  • alamat museum : Taman Sampoerna No 6, Krembangan, Pabean Cantikan, Surabaya
  • telepon : +6231 353 9000 fax : +6231 353 9009 
  • website : www. houseofsampoerna.museum
  • fasilitas : toilet umum, ruang pamer galeri seni, rumah makan (a cafe)
  • Cara menuju Museum House of Sampoerna ini cukup mudah. Dari Terminal Purabaya langsung cari bus kota tujuan Jembatan Merah Plaza. Dari Jembatan Merah Plaza dapat dilanjutkan dengan becak maupun berjalan kaki. Tarif bus kota Purabaya - Jembatan Merah Plaza : Rp 4.500,00 sedangkan becak dari Jembatan Merah Plaza menuju Museum House of Sampoerna : Rp 10.000,00 (data Juni 2013)

14 comments:

  1. Wah, waktu ke Surabaya nggak sempet mampir kemari, baru ke museum sama wisata kuliner doang. Next time wajib deh diagendakan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, recomended buat dikunjungin ini tempat :D

      Delete
  2. Museum yg sarat dengan promosi rokok gak sih nih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. tergantung cara pandang kita ketika menikmati koleksi yang ada di museum ini :)

      Delete
  3. House of Sampoerna bukan museum rokok mas brow, kalo dilihat dari sudut pandang nama memang sebuah rokok, tapi kalo mas brow lihat dari sudut pandang arsitek bangunan maupun apa yang ada didalam HOS maka bukan museum rokok yang ada dipikiran mas brow.

    ReplyDelete
  4. untuk buat hunting di dalamnya free tidak mas ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. gratis ! hanya saja kita tidak diperkenankan mengambil gambar di lantai dua :)

      Delete
  5. artikelnya keren gan...apabila ada kebutuhan armada open link : www.promoisuzusurabaya.com

    ReplyDelete
  6. mantap gan museumnya, gratis lagi hehehe.... kunjungi blog saya juga ya, http://danialhabri.blogspot.co.id/ makasih..

    ReplyDelete
  7. Apakah bisa melihat dr dekat proses ibu2 membuat rokok mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. tidak bisa kak, hanya bisa lihat dari lantai 2 museum ini

      Delete
  8. buat masuk nya bayar berapa gan? terus apa pake KTP juga? soalnya saya liat ada foto yg tulisannya 18+

    ReplyDelete

Disclaimer

all photos and articles in this blog copyright by Andika Hermawan
if you want to use any photos and articles in this blog please contact me for further information
feel free to ask me :)

another social media account :
twitter @andikaawan
instagram @andikahermawaan
email : dikahermawandika@yahoo.com